Selasa, 15 Oktober 2013

PTK PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN SMP



PENELITIAN TINDAKAN KELAS


JUDUL :
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE PRESENTASI PADA MATA PELAJARAN
PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN
DI KELAS VIII. A
SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN


DISUSUNOLEH :
JHONI LAGUN SIANG, S.Pd.M.Pd









SOFIFI
TAHUN 2012


LEMBAR PERSETUJUAN


Penggunaan gambar peraga untuk meningkatkan hasil belajar siswa Kelas VIII. A SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan atas nama :
Jhoni Lagun Siang, S.Pd.M.Pd
NIP. 197906142012011008
Telah diterima dan disetujui oleh Kepala Sekolah untuk diajukan kepada Panitia Penguji.

Sofifi, 01 Juni 2012












LEMBAR PENGESAHAAN


Disahkan oleh Panitia Penguji


Panitia Penguji

Mengetahui,
                                Ketua,                                                              Sekretaris,


                ……………………………                                  ……………………………



Tim Penguji
1.    ……………………………                                     3.  ……………………………
2.    ……………………………                                     4.  ……………………………

           
ABSTRAK

Jhoni Lagun Siang, S.Pd.M.Pd: Meningkatkan hasil belajar siswa dengan menggunakan metode presentasi pada mata pelajaran PAK siswa kelas VIII SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan.
Sudah menjadi rahasia umum bahwa setiap terjadi proses pembelajaran di kelas ada kecenderungan bahwa siswa sangat tidak aktif atau pasif dalam menanggapi proses pembelajaran. Hal ini disebabkan oleh banyak faktor, baik karena kurang menariknya cara guru menjelaskan, jenuhnya siswa karena terlalu panjang guru menerangkan, atau disebabkan kurang dimengertinya permasalahan yang dijelaskan.
Melihat kenyataan ini perlu diadakan penelitian agar dapat dilihat penyebab utama mengapa terjadi hal seperti itu dan dapat diberikan solusi yang terbaik demi tercapainya hasil pembelajaran yang baik dan menarik.
            Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode kualitatif yang dilaksanakan di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan.
            Penelitian dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui bagaimana karakter  siswa pada umumnya dan bagaimana caranya memperbaiki sehingga didapatkan siswa yang aktif dalam proses pembelajaran.
            Dari hasil penelitian yang dilakukan, ternyata dengan menggunakan metode presentasi dalam pembelajaran dapat membangkitkan keaktifan siswa, terbukti dengan presentasi setiap siklus meningkat.
            Aplikasi penelitian ini diharapkan dapat diterapkan baik oleh diri sendiri maupun oleh teman sejawat apabila mempunyai permasalahan yang sama yaitu kurang aktifnya siswa dalam mengikuti pembelajaran yang kita berikan.




Text Box: iiiKATA PENGANTAR
            Puji dan syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, oleh karena pemeliharaan dan pertolonganNya, sehingga penulis telah melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas dan sudah menyelesaikannya. Hal ini dilakukan dalam rangka lebih meningkatkan kemajuan proses pembelajaran di SMP Negeri 11 , karena Tidore Kepulauan tanpa diketahui apa yang harus dilakukan maka tak akan ada usaha – usaha yang dilakukan dan tak akan ada keberhasilan yang dicapai. Oleh karena itu dilaksanakanlah penelitian ini guna mengetahui hal – hal yang perlu dilakukan.
            Dengan selesainya penelitian ini, peneliti mengucapkan terima kasih kepada :
Bapak Sahrudin Radjabessy, S.Pd.M.Si, sebagai Kepala Sekolah, sekaligus sebagai yang telah banyak meluangkan waktunya dalam membimbing dan mengarahkan penulis sehingga penulisan Karya Ilmiah ini dapat selesai dengan baik.
Bapak Melki Sedek Dogouru, S.Si.Teol yang banyak memberikan sumbangan pikiran kepada penulis.
Teman-teman Guru SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan yang telah memberikan Motivasi dalam melakukan penelitian.
Lebih khusus disampaikan rasa terima kasih kepada IstriJunivke Susana Kaseger, anak Joynivly dan Lovely Lagunsiang yang selalu mendorong, mendorong dan memberikan bantuan dalam menyelesaikan Karya Tulis ini.
   Sofifi, 01 Juni 2012
Penulis,

Jhoni Lagun Siang, S.Pd. M.Pd






DAFTAR ISI
Lembar Persetujuan................................................................................................................ i
Lembar Pengesahan.............................................................................................................. ii
Abstrak  ...................................................................................................................................  iii
Kata Pengantar ...................................................................................................................... iv
Daftar Isi  .................................................................................................................................  v
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................... 1
A. LATAR BELAKANG........................................................................................................... 1
1.    Latar Belakang Masalah ..........................................................................................  1
2.    Identifikasi Masalah................................................................................................... 2
3.    Pembatasan Masalah................................................................................................. 2
4.    Rumusan Masalah..................................................................................................... 2
5.    Tujuan Penelitian........................................................................................................ 3
6.    Manfaat Penelitian...................................................................................................... 3
B. HIPOTESIS PENELITIAN ................................................................................................. 4
C. ALASAN MEMILIH ............................................................................................................ 4
BAB II......................................................................................................................................... 5
A.   Kajian Teori.................................................................................................................. 5
1.    Hakekat Pendidikan Agama Kristen.................................................................. 5
2.    Pembelajaran Pendidikan Agama Kristen....................................................... 6
3.    Metode Presentasi................................................................................................. 7
4.    Temuan................................................................................................................... 8
B.   Hipotesis Penelitian ................................................................................................... 9
C.   Alasan Memilih Tindakan.......................................................................................... 9
BAB III...................................................................................................................................... 12
A.   Pemberian Latar dan Karakter Sasaran Penelitian............................................ 10
B.   Partisipan dan Perannya......................................................................................... 10
C.   Bentuk Penelitian dan Cara Pemecahan Masalah............................................ 10
D.   Administrasi Sarana dan Material Penunjang.................................................... 11
E.   Rancangan Proses dan Prosesdural Penelitian Setiap Siklus........................ 11
F.    Langkah – Langkah Tindakan Pemecahan  Masalah dan Indikator Keberhasilan           12
G.   Pengumpulan Data.................................................................................................. 12
H.   Cara Mengolah dan Menganalisa Data................................................................ 13
BAB IV..................................................................................................................................... 16
A.   Pelaksanaan Penelitian.......................................................................................... 14
B.   Implementasi Tindakan........................................................................................... 14
C.   Pemantauan Penelitian........................................................................................... 15
D.   Refleksi Hasil Penelitian......................................................................................... 16
BAB V ..................................................................................................................................... 19
A.   Kriteria Penetapan Model dan Prosedur............................................................... 19
1.    Kriteria Penetapan Model.................................................................................. 19
2.    Kriteria Penetapan Prosedur............................................................................. 19
BAB VI..................................................................................................................................... 20
A.   Kesimpulan................................................................................................................ 20
B.   Saran........................................................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 21
DAFTAR LAMPIRAN PTK
1.    ­­Biodata / Curriculum Vitae Peneliti
2.    Jurnal kegiatan PTK
3.    Administrasi Pembelajaraan
(Silabus, RPP, Analisis Hasil Evaluasi)
4.    LKS, TES, Lembar Pengamatan (IPKG)
5.    Keterangan Kepala Sekolah
6.    Gambar / Alat Peraga


BAB I
PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang Masalah.
              Rendahnya tingkat keaktifan siswa dalam kegiatan Proses Belajar Mengajar merupakan hal yang sering ditemukan dan dialami dalam kegiatan belajar mengajar. Masalah tersebut merupakan hal yang akan menghambat  tercapainya suatu keberhasilan dalam proses pembelajaran. Dengan kefakuman siswa dan pasifnya siswa dalam Proses Belajar Mengajar dapat mengakibatkan beberapa hal yang kemungkinan dapat merugikan berbagai pihak. Bagi siswa sendiri, selain kurang terlatihnya pengetahuan dalam mengemukakan pendapat juga dapat mengakibatkan kejenuhan ketika dalam kegiatan belajar mengajar, atau bahkan mengakibatkan kurangnya ilmu pengetahuan yang dapat ditransfer oleh siswa sendiri.. Di lain pihak guru juga akan merasakan hal yang kurang baik, selain merasakan keragu-raguan apakah materi yang diberikannya sudah cukup diterima atau sebaliknya tidak dapat dimengerti oleh para siswa, juga hal lain, bagi guru yang suka membutuhkan dorongan – dorongan, motivasi waktu menyampaikan materi akan terhambat, sebab dorongan dari siswa sendiri tidak ada, misalnya penjelasan guru akan lebih bagus dan menarik jika dibangkitkan dengan berbagai masalah dari siswa yaitu berupa pertanyaan – pertanyaan atau pendapat – pendapat.
              Jika keadaan seperti ini dibiarkan tanpa ada respon, kemungkinan saja nilai pendidikan di sekolah akan rendah dan menjadi sempit. Oleh karena itu penanganan masalah ini sangat mendesak agar nilai pendidikan dapat meningkat.
              Disadari secara cermat bahwa faktor penyebab terjadinya hal ini sangat banyak, maka perlu mengadakan suatu penelitian dimana letak penghambat itu berada.
              Hal utama yang harus dilakukan adalah mengadakan penambahan metode pembelajaran atau mengadakan suatu perubahan metode pembelajaran, misalnya dengan mencoba menggunakan metode presentasi. Dengan menggunakan metode presentasi ini sangat dirasakan akan lebih memicu dan memberikan rangsang terhadap siswa untuk aktif karena akan adanya keterpaksaan yang muncul secara otomatis yaitu karena merasa malu oleh siswa lain jika siswa tidak mampu untuk mempresentasikan materi tersebut, atau siswa tersebut akan dipaksa untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan dalam menghadapi pertanyaan – pertanyaan yang diberikan oleh siswa lain.

B.    Identifikasi Masalah.
              Dari hasil pengamatan di sekolah / di kelas, ternyata begitu banyak permasalahan yang di temui, seperti :
1.      Guru mengajar tanpa menyiapkan administrasi pembelajaran.
2.      Penggunaan metode pada Kegiatan Belajar Mengajar tidak tepat.
3.      Kurangnya minat dan perhatian siswa dalam menerima pelajaran.
4.      Pada saat Kegiatan Belajar Mengajar banyak siswa yang hanya bermain.
5.      Guru pada saat mengajar hanya duduk dan diam ditempatnya saja.
6.      Hasil belajar siswa belum mencapai seperti apa yang diharapkan.
7.      Penampilan guru yang tidak menarik.
8.      Guru tidak menguasai kelas.
9.      Pembelajaran yang tidak menyenangkan.
10.  Sarana dan prasarana tidak menunjang.
11.  Tidak terjalin hubunganinteraksi antara guru dan siswa.
12.  Guru hanya memberi tugas mencatat.
13.  Tidak menggunakan alat peraga pada saat mengajar.

C.    Pembatasan Masalah.
              Dari sekian banyak permasalahan yang ada, dalam Penelitian Tindakan Kelas ini, peneliti hanya memfokuskan pada salah satu permasalahan saja yaitu Metode ceramah.
D.    Rumusan Masalah.
              Idealnya para siswa yang sudah berada pada tingkat kelas VIII dapat lebih aktif dan agresif dalam pembelajaran dikarenakan tingkat kedewasaan mereka sudah lebih tinggi jika dibanding dengan keadaan waktu berada di tingkat Sekolah Dasar, akan tetapi pada kenyataannnya para siswa pasif dan tidak aktif.

              Permasalahan ini dapat dirumuskan sebagai berikut :
1.    Apa yang dialami siswa waktu diadakan pembelajaran ?
2.    Apakah siswa lebih aktif jika menghadapi pembelajaran yang sudah
 dikuasainya ?
3.    Apakah siswa lebih aktif jika pembelajaran dilakukan dengan menggunakan Metode ceramah ?
4.    Apa ada perbedaan antara prestasi siswa yang menggunakan Metode ceramah dengan siswa menggunakan metode tradisional ?


E.     Tujuan Penelitian.
              Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah menemukan metode pembelajaran yang dapat merangsang siswa untuk lebih aktif  dalam proses pembelajaran.
              Tujuan lain unutuk mendapatkan cara – cara lain yang dapat menunjang keberhasilan jika dipadukan dengan metode pembelajaran yang disajikan.

F.     Manfaat Penelitian.
1.      Untuk Guru :
Agar bertambahnya ilmu pengetahuan ataupun wawasan – wawasan yang dapat mendorong tercapainya keberhasilan pembelajaran yaitu aktifnya siswa dalam proses pembelajaran. Disamping itu dengan tercapainya hasil penelitian dapat dimanfaatkan dan dipraktikkan dalam keseharian yaitu waktu pembelajaran di kelas.
2.      Untuk Siswa :
a)     Diharapkan keikutsertaan dan peran aktif pada pembelajaran Pendidikan Agama Kristen.
b)     Dapat meningkatkan hasil belajar siswa.
3.      Untuk Pendidikan Agama Kristen :
Dalam pembelajaran Pendidikan Agama Kriten dapat mengubah sikap dan perilaku anak.

G.        HIPOTESIS PENELITIAN.
  Umumnya dalam proses pembelajaran siswa terlihat pasif dan tidak antusias menanggapi permasalahan yang dipaparkan oleh guru. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu kemungkinan kurang menariknya metode pembelajaran, atau kurang dikenalinya materi yang disampaikan dan lain – lain.
  Dalam rangka meningkatkan keaktifan dan hidupnya pembelajaran di dalam kelas memerlukan usaha – usaha yang mendalam.Diantaranya adalah dengan menggunakan metode –metode pembelajaran yang sekiranya dapat mendorong tujuan tersebut.
  Dalam hal ini dengan menggunakan Metode Presentatif yang dilakukan oleh siswa itu sendiri sedangkan guru mengadakan penilaian terhadap seluruh komponen yang terlibat.
  Berdasarkan uraian diatas maka hipotesis penelitian dirumuskan sebagai berikut:
“Meningkatkan hasil belajar siswa dengan menggunakan metode ceramah Dalam Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen di Kelas VIII a SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan”.

H.           ALASAN MEMILIH TINDAKAN.
              Belajar dari suatu kegiatan yang disengaja untuk mengubah tingkah laku sehingga diperoleh pemahaman baru, sehingga kualitas perubahan sangat dipengaruhi oleh pendekatan guru dimana dalam prosesnya perlu diberikan motivasi agar kualitas perubahan itu menjadi baik.
              Dengan menggunakan metode presentasi akan lebih mendorong siswa untuk lebih aktif , giat dan antusias dalam mengikuti Proses Belajar Mengajar sekaligus akan membuat siswa lebih tertarik dan selalu siap dalam menerima pelajaran. Dalam kegiatan belajar tidak hanya dituntut hasilnya secara kuantitatif tetapi juga kualitas perubahan sikap, perilaku dalam Proses Belajar Mengajar.


BAB II
LANDASAN TEORI, HIPOTESIS PENELITIAN, ALASAN MEMILIH TINDAKAN

A.   KAJIAN TEORI.
1.      Hakikat Pendidikan Agama Kristen.
Hakikat Pendidikan Agama Kristen adalah usaha yang dilakukan secara terencana dan kontinyu dalam rangka mengembangkan kemampuan pada siswa agar dengan pertolongan Roh Kudus dapat memahami dan menghayati kasih Allah di dalam Yesus Kristus yang dinyatakan dalam kehidupan sehari – hari, terhadap sesama dan lingkungan hidupnya.
Berdasarkan pandangan tersebut dapat disimpulkan bahwa Pendidikan Agama Kristen merupakan salah satu bentuk usaha yang harus dilakukan secara terus menerus agar dapat mengembangkan kemampuan siswa dalam kehidupan sehari – hari.
Menurut Tata Gereja, mengungkapkan bahwa “Pendidikan Agama Kristen adalah usaha untuk menumbuhkan dan mengembangkan kemampuan peserta didik agar dengan pertolongan Roh Kudus dapat memahami dan menghayati kasih Allah dalam Yesus Kristus, dinyatakan dalam kehidupan sehari – hari, terhadap sesama dan lingkungan hidupnya”. (Exodus, 2005 : 3)
Dari definisi tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa Pendidikan Agama Kristen merupakan usaha dalam menumbuhkembangkan kemampuan siswa lewat tuntunan Roh Kudus agar dapat memahami Kasih Allah dalam Roh Kudus.
Hakikat ini pada pusat dari Pendidikan Agama Kristen SMP ialah Yesus Kristus. Sumber dan pokok kegiatan Pendidikan Agama Kristen SMP dimanapun dan dalam kesempatan apapun adalah Yesus Kristus.Pendidikan Agama Kristen dilakukan dalam rangka pembinaan agar anak bertumbuh dan berkembang menjadi dewasa dalam imannya, dewasa dalam gereja dan dewasa dalam bermasyarakat.
Dewasa dalam iman dapat berarti : orang selalu memiliki hubungan erat dengan Tuhan, menyerahkan diri kepada Tuhan, bertobat dan percaya, bahwa iman berasal dari Allah. Dewasa dalam bergereja berarti : sebagai umat yang percaya harus memiliki keteguhan akan Yesus Kristus, dasar dan pegangan hidup mereka adalah Kristus, hidup dalam semangat persaudaraan dan saling mencintai. Dewasa dalam bermasyarakat berarti : sadar mewujudkan imannya dalam bermasyarakat, ikut serta mengembangkan masyarakat menjadi terang dan garam dunia, berani memberikan kesaksian iman dimana saja serta menjalankan karya kasih bagi sesame manusia.
2.      Pembelajaran Pendidikan Agama Kristen.
Pembelajaran Pendidikan Agama Kristensecara umum bertujuan untuk memperkenalkan Allah, Bapa, Putera dan Roh Kudus dan karya – karyaNya serta menghasilkan manusia Indonesia yang mampu menghayati imannya secara bertanggungjawab di tengah masyarakat. Dan secara khusus bertujuan menanamkan nilai – nilai kristiani dalam kehidupan pribadi dan sosial sehingga siswa mampu menjadikan nilai kristiani sebagai acuan.
Berdasarkan tujuan tersebut, maka kompetensi dalam Pendidikan Agama Kristen di tingkat SMP hanya terbatas pada aspek nlai – nilai iman kristiani.
Melalui penyajian kurikulum maka Pendidikan Agama Kristen diharapkan siswa mampu mengalami suatu proses transformasi nilai – nilai kehidupan berdasarkan iman kristiani yang dipelajari dalam Pendidikan Agama Kristen.
Pembelajaran Pendidikan Agama Kristen bukan saja diberikan oleh gereja di dalam lingkungannya sendiri, tetapi juga di luar lingkungannya itu, yaitu di dalam lingkungan sekolah.Pembelajaran Pendidikan Agama Kristen di sekolah merupakan kesatuan yang utuh dengan pendidikan yang dterima baik di rumah maupun di keluarga, gereja dan masyarakat. Pembelajaran Pendidikan Agama Kristen berpusat pada siswa artinya bahwa perkembangan, keberadaan, pergumulan, kebutuhan, kondisi kongkrit siswa yang seringkali berbeda – beda haruslah menjadi pertimbangan utama guru dalam merancang pembelajaran sehingga Pendidikan Agama Kristen benar – benarmenyentuh eksistensi guru, dan siswa mengalami perubahan baik secara kognitif, afektif maupun psikomotor, serta nilai – nilai dalam dirinya.



1.    Kejadian 12 : 1 – 3.
“Berfirmanlah Tuhan kepada Abram : pergilah dari negerimu dan dari sanak saudaramu dan dari rumah Bapamu ini ke negeri yang akan kutunjukkan kepadamu. Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur, dan engkau akan menjadi berkat, Aku akan memberkati orang – orang yang memberkati engkau, dan mengutuk orang – orang yang mengutuk engkau, dan olehmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat”.
2.    Yesaya 49 : 6.
“Terlalu sedikit bagimu hanya untuk menjadi hamba-Ku, untuk menegakkan suku – suku Yakub dan untuk mengembalikan orang – orang Israel yang masih terpelihara.Tetapi Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa – bangsa supaya keselamatan yang daripada-Ku sampai ke ujung bumi”.
3.    Amsal 22 : 6.
“Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya ia tidak akan menyimpang daripada jalan itu”.
4.    Matius 28 : 19 – 20.
“Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa muridKu dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman”.
5.    II Timotius 3 : 16.
“Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran”.

3.      Metode Ceramah.
a.    Pengertian Metode Ceramah.
Metode Presentasi adalah metode pengungkapan ide, gagasan, perasaan di depan umum oleh satu atau lebih presenter dengan menyertakan naskah makalah atau tidak. Bagi kebanyakan orang metode presentasi menuntut adanya pembuatan ringkasan dari sekian masalah yang akan diharapkannya.
Tujuannya adalah melatih siswa mengembangkan keaktifan dan kemampuan berpikir serta cara berpikir kritis dan analisis.
b.    Hal – hal yang harus diperhatikan guru adalah :
1.    Menyapkan daftar atau mendiskusikan topik terlebih dahulu dengan siswa.
2.    Menyediakan bahan – bahan atau materi yang cukup untuk proses penulisan makalah serta menerangkan atau memberi contoh cara presentasi yang baik.
3.    Membagi dan menerangkan tugas setiap anggota kelompok dalam proses pembuatan makalah dan proses selanjutnya.
4.    Menyiapkan sarana untuk presentasi.
c.    Adapun langkah – langkah yang perlu dilakukan adalah :
1.    Membentuk kelompok per kelas terdiri dari 4 – 5 siswa.
2.    Mendiskusikan topik yang akan dipresentasikan, bisa juga berdasarkan penelitian yang dlakukan siswa, misalnya pelaporan hasil angket atau pustaka.
3.    Menulis naskah lengkap.
4.    Mempresetasikan dihadapan orang lain.
5.    Tanya jawab / diskusi.
6.    Pemberian evaluasi, diberikan setelah sekian / seluruh kelompok maju dengan soal bersumber dari proses presentasi dan diskusi.

4.      Temuan.
1.    Manfaat.
Manfaat yang akan diraih adalah adanya suasana kelas yang hidup, secara psikologis siswa merasa bangga bisa mengungkapkan ide, perasaan dan pikirannya dan tampil paling tidak di depan teman – teman sekelas dan gurunya. Rasa bangga itu akan lebih jelas jika menggunakan alat shooting atau kamera, dan di akhir program sambil membagikan hasil evaluasi.
2.    Kendala.
Siswa umumnya tidak tertarik mendiskusikan topik yang bersifat teks book.Lain halnya yang berkaitan dengan dunia mereka, dunia remaja, bahaya seks bebas, pernikahan dini, atau narkoba.Oleh karena itu guru harus pandai – pandai menyesuaikan dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Sepanjang sama – sama mengembangkan kemampuan, bila ada kelompok yang mengajukan topik yang dianggap kurang berkaitan dengan GBPP, kita bebaskan saja mereka membahasnya.

B.           HIPOTESIS PENELITIAN.
              Umumnya dalam proses pembelajaran siswa terlihat pasif dan tidak antusias menanggapi permasalahan yang dipaparkan oleh guru. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor,  yaitu kemungkinan kurang menariknya metode pembelajaran, atau kurang dikenalinya materi yang disampaikan dan lain – lain.
              Dalam rangka meningkatkan keaktifan dan hidupnya pembelajaran di dalam kelas memerlukan usaha – usaha yang mendalam.Diantaranya adalah dengan menggunakan metode –metode pembelajaran yang sekiranya dapat mendorong tujuan tersebut.
              Dalam hal ini dengan menggunakan Metode Presentatif yang dilakukan oleh siswa itu sendiri sedangkan guru mengadakan penilaian terhadap seluruh komponen yang terlibat.
              Berdasarkan uraian diatas maka hipotesis penelitian dirumuskan sebagai berikut:
“MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE CERAMAH DALAM MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN DI KELAS VIII A SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN”.


C.   ALASAN MEMILIH TINDAKAN.
              Belajar dari suatu kegiatan yang disengaja untuk mengubah tingkah laku sehingga diperoleh pemahaman baru, sehingga kualitas perubahan sangat dipengaruhi oleh pendekatan guru dimana dalam prosesnya perlu diberikan motivasi agar kualitas perubahan itu menjadi baik.
              Dengan menggunakan metode ceramah akan lebih mendorong siswa untuk lebih aktif , giat dan antusias dalam mengikuti Proses Belajar Mengajar sekaligus akan membuat siswa lebih tertarik dan selalu siap dalam menerima pelajaran. Dalam kegiatan belajar tidak hanya dituntut hasilnya secara kuantitatif tetapi juga kualitas perubahan sikap, perilaku dalam Proses Belajar Mengajar.






















BAB III
PROSES DAN PROSEDUR PELAKSANAAN PENELITIAN

A.   Pemberian Latar dan Karakter Sasaran Penelitian.
Sesuai dengan tujuan Penelitian Tindakan Kelas ini yaitu untuk memperoleh gambaran tentang apakah metode presentasi dapat meningkatkan hasil belajar siswa lewat Proses Belajar Mengajar mata pelajaran Pendidikan Agama Kristen, maka yang menjadi sasaran penelitian adalah siswa Kelas VIII a SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan dengan jumlah siswa 12 orang.
Penelitian ini dijalankan di dalam kelas dengan posisi tempat duduk yang diubah sehingga mendapat kesan yang lain seperti biasanya.
Alat atau bahan yang digunakan dalam presentasi ini adalah selembaran yang berisi materi hasil diskusi masing – masing kelompok yang sudah disebarkan kepada seluruh peserta presentasi.

B.   Partisipan dan Perannya.
Penelitian ini dilaksanakan secara individu yakni oleh peneliti sendiri dan dibantu oleh yang lain sebagai pengamat.

C.   Bentuk Penelitian dan Cara Pemecahan Masalah.
Seperti yang disebutkan di atas bahwa, penelitian ini dilaksanakan sendiri.Jadi bentuk penelitian ini adalah penelitian sendiri. Adapun langkah –langkah tindakan secara garis besar yang akan dilakukan untuk pemecahan masalah adalah sebagi berikut
1.    Mengatur pembagian kelompok.
2.    Menyiapkan materi yang diberikan.
3.    Menyiapkan administrasi / perangkat – perangkat pembelajaran yang diperlukan.
4.    Memberikan informasi pada siswa bahwa aka nada kegiatan Penelitian Tindakan Kelas pada hari yang ditentukan.
5.    Melaporkan kepada Kepala Sekolah dan Wali Kelas untuk pelaksanaan kegiatan ini.


D.    Administrasi, Sarana dan Material Penunjang.
Administrasi adalah perangkat pembelajaran yang disiapkan sesuai kebutuhan (terlampir), dengan sarana yang sudah ada dan tersedia seperti meja, kursi, papan tulis, buku – buku dan lain – lain, serta materi inti.

E.     Rancangan Proses dan Prosedural Penelitian Setiap Siklus.
Pelaksanaan penelitian meliputi dua siklus.Tiap siklus terdapat tahapan perencanaan, tindakan observasi dan refleksi.
1.    Perencanaan.
a)    Perencanaan tindakan siklus I meliputi :
-          Penyiapan RPP / Silabus.
-          Skenario pembelajaran.
-          Lembar Observasi Kegiatan Belajar Mengajar.
b)    Perencanaan tindakan siklus II meliputi :
-          Penyiapan RPP / Silabus.
-          Skenario pembelajaran.
-          Mengatur kelompok.
-          Lembar observasi Kegiatan Belajar Mengajar.
2.    Tindakan.
Pelaksanaan tindakan dilakukan sebanyak tiga (3) kali putaran / siklus.Kegiatan yang dilaksanakan dalam tahap atau siklus pertama adalah menjelaskan materi pelajaran tidak berpedoman pada perangkat pembelajaran.Tahap atau siklus kedua yaitu menjelaskan materi pelajaran dengan berpedoman pada perangkat pembelajaran sambil mempresentasikan.
3.    Observasi.
Tahapan kegiatan ini dilakukan adalah  mengobservasi seluruh kegiatan selama kegiatan proses pembelajaran berlangsung. Kegiatan observasi menggunakan lembar pengamatan yang telah disiapkan.
4.    Refleksi.
Kegiatan refleksi dilaksanakan sebagai upaya untuk memahami dan memaknai suatu proses dan hasil pembelajaran yang meliputi kegiatan mengingat dan merenungkan tindakan yang telah dilakukan. Hasil yang di dapat tentang apa yang harus diperbaiki dari kegiatan tindakan siklus pertama dan kedua.


F.            Langkah – Langkah Tindakan Pemecahan Masalah dan Indikator Keberhasilan.
Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan dengan cara menjelaskan materi pelajaran dengan langkah – langkah sebagai ,berikut :
7.    Menyiapkan dan mengarahkan perhatian siswa pada Kegiatan Belajar Mengajar.
8.    Mengadakan kegiatan Tanya jawab.
9.    Membentuk pembagian kelompok.
10. Menugaskan siswa untuk membahas materi yang sudah dibagikan.
11. Mempresentasikan materi yang sudah dibahas lewat kelompok.
Dari langkah – langkah tersebut diatas kemudian dibuat instrument yang berupa lembar observasi Kegiatan Belajar Mengajar dalam rangka mengamati keberhasilan dalam kegiatan belajar mengajar
G.        Pengumpulan Data.
1.    Sumber Data.
Sumber data dalam penelitian ini adalah guru dan siswa.
2.    Sasaran.
Sasaran penelitian ini adalah guru dengan menggunakan metode presentasi dalam Proses Belajar Mengajar.
3.    Jenis Data.
Berdasarkan apa yang diteliti, maka jenis data dalam penelitian ini adalah data kuantitatif yang didapat dari cara observasi pelaksanaan tindakan.
4.    Cara mengumpulkan Data.
Data tentang Proses Belajar Mengajar pada saat dilaksanakan siklus pertama, kedua dan ketiga, diambil dengan menggunakan lembar observasi.
5.    Tehnik dan Instrumen Pengumpulan Data.
Adapun tehnik pengumpulan data dilakukan secara langsung dalam kelas yakni mengisi lembaran observasi berdasarkan pengamatan.


H.           Cara Mengolah dan Menganalisa Data.
Dalam penelitian ini, data yang diperoleh dianalisa dengan menggunakan tehnik presentasi, yaitu jumlah kegiatan yang dilakukan oleh guru atas siswa dalam waktu pengamatan dibandingkan dengan seluruh kegiatan dengan rumus sebaga berikut :
PERSENTASE         =          SKOR KEGIATAN               = 100%
SKOR TOTAL KEGIATAN












BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A.           Pelaksanaan Penelitian.
Perencanaan Penelitian Tindakan Kelas ini, dikembangkan berdasarkan pengalaman peneliti sebagai guru di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan. Pada perencanaan tindakan akan tergambar seluruh proses pembelajaran yang akan disajikan, waktu yang diperlukan serta langkah – langkah pelaksanaannya.
Pada pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas ini dilakukan dalam dua kali putaran atau siklus atau dua kali tatap muka.

B.           Implementasi Tindakan.
Penelitian Tindakan Kelas ini dilakukan pada siswa kelas VIII a SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan, yang menjadi subjek penelitian sebanyak 12 orang siswa. Adapun implementasi tindakan adalah sebagai berikut :
Pertemuan Pertama.
Materi :
1.    Apersepsi.
a.    Guru menjelaskan materi pelajaran serta indikator yang hendak dicapai.
b.    Guru memberikan motivasi kepada siswa tentang pentingnya mempelajari materi Pelayanan Yesus sambil menggunakan metode presentasi.
c.    Guru menjelaskan tentang metode presentasi pada kegiatan kelompok.
2.    Guru menjelaskan materi Makna Penderitaan Yesus, selanjutnya siswa memperhatikan materi yang dijelaskan. Siswa membentuk kegiatan kelompok dan membahas materi selanjutnya mempresentasikan materi tersebut. Setelah alokasi waktu yang diberikan selesai, guru dan siswa membahas kesulitan – kesulitan dalam materi yang diajarkan.
3.    Evaluasi : memberikan penilaian lewat kegiatan presentasi kelompok.
4.    Refleksi : mengkaji refleksi pembelajaran.

Pertemuan Kedua.
Materi :
1.      Apersepsi.
a.    Guru menjelaskan materi pelajaran serta indikator yang hendak dicapai.
b.    Guru memberikan motivasi kepada siswa tentang pentingnya mempelajari materi Pelayanan Yesus.
2.      Guru membagi kelompok berdasarkan pembagian yang sudah ada.
3.      Evaluasi : pada waktu pelaksanaan presentasi dan prosesnya, guru langsung melakukan penilaian dengan cara mencatat dan menghitung siswa yang mengajukan pertanyaan, menjawab dan member tanggapan.
4.      Refleksi : mengkaji hasil  refleksi pembelajaran.
Pertemuan Ketiga.
Materi :
1.      Apersepsi.
a.    Guru menjelaskan materi pelajaran serta indikator yang hendak dicapai.
b.    Guru memberikan motivasi kepada siswa tentang pentingnya mempelajari materi Pelayanan Yesus.
2.      Guru membagi kelompok berdasarkan pembagian yang sudah ada.
3.      Evaluasi : pada waktu pelaksanaan presentasi dan prosesnya, guru langsung melakukan penilaian dengan cara mencatat dan menghitung siswa yang mengajukan pertanyaan, menjawab dan memberi tanggapan.
4.      Refleksi : mengkaji hasil  refleksi pembelajaran.


C.           Pemantauan Penelitian.
Dalam Penelitian Tindakan Kelas ini, yang akan memantau kegiatan pelaksanaan pembelajaran adalah melalui lembar penelitian. Lembar observasi dibuat agar dapat menghasilkan peningkatan dalam pendidikan dan pengajaran pada kelas yang menjadi subjek penelitian.


D.           Refleksi Hasil Penelitian.
Hasil Penelitian Tindakan Kelas ini diperoleh melalui data hasil observasi melalui pengamatan dalam kegiatan belajar mengajar. Data yang diperoleh dianalisis oleh peneliti yang hasilnya sebagai berikut :
TABEL 1.
Hasil Pembelajaran Secara Konvensional (TO).
NO
KELOMPOK
JUMLAH SISWA
JUMLAH SISWA BERTANYA
JUMLAH SISWA MENJAWAB
JUMLAH SISWA BERPENDAPAT
1.
I
8
3
1
1
2.
II
8
2
3
1
3.
III
8
2
2
1
4.
IV
8
3
2
1
JUMLAH
32
10
8
4
PROSENTASE
100%
31,25%
25 %
12, 50%

Dari hasil penelitian awal yang dilakukan lewat tes awal (TO), diperoleh : jumlah siswa yang bertanya 31,25%, siswa yang menjawab 25%, siswa yang berpendapat 12,50%.
Selanjutnya peneliti membagi tahapan – tahapan penelitian dengan menggunakan 2 (dua) siklus.
Pertemuan Pertama / siklus 1.
Dari hasil pengamatan yang dilakukan peneliti maka didapatkan hasil sebagai berikut : jumlah siswa yang bertanya 43,75%, siswa yang menjawab 15,62% dan siswa yang berpendapat 18,75% dengan tabel sebagai berikut :

TABEL 2
NO
KELOMPOK
JUMLAH SISWA
JUMLAH SISWA BERTANYA
JUMLAH SISWA MENJAWAB
JUMLAH SISWA BERPENDAPAT
1.
I
8
3
1
2
2.
II
8
4
2
1
3.
III
8
4
1
2
4.
IV
8
3
1
1
JUMLAH
32
14
5
6
PROSENTASE
100%
43,75%
15,62 %
18,75%

Dengan demikian dari siklus pertama dapat diketahui adanya peningkatan keaktifan siswa.Walaupun dari hasil pengamatan ada beberapa hal yang belum tercapai yaitu banyaknya siswa yang menjawab pertanyaan dan siswa yang berpendapat mengenai materi yang disajikan.
Adapun hal lain yang terjadi adalah banyaknya siswa yang tidak ikut diskusi dan cenderung pasif dalam mengikuti pembelajaran tersebut. Untuk mengurangi masalah tersebut pada siklus kedua diberikan tambahan perangkat yaitu disediakannya materi yang luas oleh guru, sehingga siswa dapat meneliti dan mempelajari materi tersebut sebelum presentasi dijalankan.
Pertemuan Kedua / siklus 2.
Pada waktu melakukan presentasi dan prosesnya, peneliti langsung melakukan penilaian dengan cara mencatat dan menghitung siswa yang mengajukan pertanyaan, menjawab dan member tanggapan, dan ini disebut sebagai tes – 2 (t -2).
Dari hasil pengamatan yang dilakukan peneliti maka didapatkan hasil sebagai berikut : jumlah siswa yang bertanya 50%, siswa yang menjawab 21,81%, dan siswa yang berpendapat 25% dengan table sebagai berikut :

TABEL 3
Prosentase Presentasi Siswa Dengan Materi Disediakan Guru Dan Diadakan
Penilaian Khusus Bagi Mereka Yang Aktif Dan Sanksi (Nilai 0) Bagi Yang Pasif
NO
KELOMPOK
JUMLAH SISWA
JUMLAH SISWA BERTANYA
JUMLAH SISWA MENJAWAB
JUMLAH SISWA BERPENDAPAT
1.
I
8
5
1
2
2.
II
8
5
2
2
3.
III
8
4
2
2
4.
IV
8
3
3
2
JUMLAH
32
17
8
8
PROSENTASE
100%
50,12%
25 %
25%

Dari hasil observasi selama siklus dua berlangsung, didapatkan kondisi berikut ini : selama pembelajaran dengan metode presentasi siswa lebih banyak aktif baik dengan cara bertanya, mengemukakan pendapat atau menambah jawaban yang telah diberikan kelompok lain, suasana kelas menjadi hidup dan siswa antusias dalam mengikuti pembelajaran dengan metode ini.








BAB V
REKOMENDASI

A.   Kriteria Penetapan Model dan Prosedur.
1.    Kriteria Penetapan Model.
Model pelaksanaan tindakan kelas ini adalah menggunakan metode presentasi.Penggunaan metode ini memberi hasil yang sangat memuaskan, dengan tercapainya tujuan yang diharapkan atau dapat mencapai ketuntasan belajar secara kelompok berdasarkan indikator kinerja penelitian ini.Berdasarkan hasil ini, dapat dikatakan bahwa menggunakan metode presentasi pada mata pelajaran Pendidikan Agama Kristen dapat meningkatkan kualitas pembelajaran di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan.
Adapun kriteria dalam penetapan model diatas, adalah sebagai berikut :
a.    Dibutuhkan konsep pemahaman mengenai aspek yang berkaitan dengan masalah yang diteliti.
b.    Kebutuhan pengetahuan mengenai kajian teori yang akan dipakai atau digunakan dalam pembelajaran Pendidikan Agama Kristen.

2.    Kriteria Penetapan Prosedur.
Prosedur yang digunakan dalam Penelitian Tindakan Kelas ini yaitu perencanaan, observasi, pelaksanaan tindakan dan refleksi. Adapun prosedur ini dilakukan berdasarkan perencanaan yang telah direncanakan sesuai dengan pertemuan yang dilaksanakan di depan kelas. Hasil observasi membuktikan bahwa benar peneliti telah melaksanakan penelitian berdasarkan prosedur yang ada.
Adapun pertimbangan – pertimbangan adalah sebagai berikut :
a.    Ada kesulitan, kemampuan, serta kemauan dari guru untuk melaksanakan.
b.    Pembelajaran materi dengan menggunakan metode presentasi dapat menumbuhkan semangat bagi siswa dalam kegiatan pembelajaran.
c.    Setiap komponen yang terkait dengan sistem pembelajaran tersebut dapat berfungsi dalam menunjang prosedur ini.
d.    Metode presentasi dapat membangkitkan semangat belajar pada siswa.






















BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

A.           Kesimpulan.
Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan hal – hal sebagai berikut : sebelum dijalankannya metode ceramah siswa cenderung pasif atau tidak aktif dalam mengikuti pelajaran, dimana jumlah siswa yang mengajukan pertanyaan, menjawab pertanyaan dan mengemukakan pendapat sangatlah minim
Setelah diadakan pembelajaran dengan metode ceramah siswa dapat menunjukkan keaktifannya dan lebih aktif ketika terlebih dahulu diberikan materi atau bahan yang cukup banyak oleh guru, daripada mereka harus mencari sendiri. Bahkan keaktifan mereka signifikan bertambah ketika diberitahukan bahwa selama presentasi dilakukan,  gurumengadakan penilaian bagi mereka yang aktif dan sangsi (nilai 0) bagi mereka yang pasif.
Jadi pada akhirnya bahwa pembelajaran dengan menggunakan metode ceramah  lebih baik daripada menggunakan metode pembelajaran konvensional yaitu ceramah.
B.           Saran.
Berdasarkan temuan – temuan yang didapat, maka peneliti memberikan saran kepada pihak sekolah agar lebih memperhatikan cara pembelajaran dengan menggunakan metode ceramah, misalnya dengan menyediakan alat – alat presentasi yaitu LCD PROJECTOR, Komputer/ Laptop dan tempat khusus untuk kegiatan cermah.




DAFTAR PUSTAKA

Alma. B, Guru Profesioanl, Alfabeta Bandung, 2008.
Arif s. Sadirman, dkk. 1993. Media Pendidikan. Jakarta. Cv. Grafindo.
Arikunto suharsimin. 1998. Pengelolaan kelas dan Siswa. Jakarta. CV Rajawali.
Hadis. A, Psikologi dalam Pendidikan, Alfabeta bandung, 2008
Homrighausen, E.G, dkk. 2004. Pendidikan Agama Kristen. Jakarta. PT BPK Gunung Mulia.
Hutabarat. O,  2004, Model-model Pembelajaran aktif Pendidikan Agama Kristen SD, SMP, SMA berbasis Kompetensi, Bina Media Informasi.
Hutabarat. O, dkk, 2006, Pedoman untuk Guru PAK SD-SMA dalam melaksanakan kurikulum baru, Bina Media Informasi.
Mautang. Th, Pengembangan Profesi. Pedoman Praktis Menyusun Karya Ilmiah, ArtGym Press, Universitas Negeri Manado, 2005
Munandir. 1987. Rancangan Sistem Pengajaran. Jakarta. Depdikbud, Dikti.
Sudarwan Danim. 1995. Media Komunikasi Pendidikan. Bumi Aksara. Jakarta.
Sudjana. 1989. Metode Penelitian. Bandung. Tarsito.
Winarno Surakhmand. 1994. Pengantar Interaksi Belajar Mengajar. Bandung. Tarsito.







BIOGRAFI PENULIS

JHONI LAGUN SIANG, S.Pd.M.Pd, lahir di Togola Sangir  tanggal 14 Juni 1979. Penulis merupakan putra ke – 1 dari 4 bersaudara pasangan dari Bapak Lorens Lagunsiang dan Ibu Alce Masihor.
Pendidikan SD Inpres 1 Akediri Tahun 1992
Pendidikan SMP Advent Jailolo Tahun 1995
Pendidikan SMA Negeri 3 Ternate Tahun 1998
Pendidikan Perguruan Tinggi S1 Jurusan Filsafat di UNKLAB Tahun 2005
Pendidikan Perguruan Tinggi S1 Jurusan Pend. Agama di UNKLAB Tahun 2008
Pendidikan Tinggi S2 Jurusan Manajemen Pendidikan di UNG Tahun 2012
Pada tahun 2003 sampai 2005 membantu pelayanan di Jemaat Advent Waldensia Sarongsong II sebagai  Ketua Jemaat
Pada tahun 2006 sampai tahun 2007membantu pelayanan di Jemaat Advent Sidon  Airmadidi Atas sebagai  Ketua Jemaat
Pada tahun 2008 sampai tahun 2009Wakil Kepala Sekolah Urusan Kurikulum di SMK EKlesia Jailolo
Pada tahun 2008 sampai tahun 2012Wakil Kepala Sekolah Urusan Kesiswaan di SMP Advent Akediri Jailolo
Pada tahun 2009 di angkat oleh Yayasan Gema Eklesia Jailolo sebagai kepala Sekolah di SMK EKlesia Jailolo
Pada tahun 2012 bulan desember diangkat menjadi CPNS sebagai guru PAK di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan dan menjadi PNS tahun 2011 di SMP di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauansampai sekarang.
Dan pada tahun 2012, sebagai Dosen dan Biro BAAK di Universitas Bumi Hijrah Maluku Utara.
Status penulis telah menikah dengan Junivke Susana Kaseger pada tanggal 14 Februari tahun 2002 dan dikaruniakan 2 orang anak yang bernama Joynivly dan Lovely Lagunsiang.

MOTTO : Melayani dengan setulus hati.


JURNAL KEGIATAN PTK
No
Waktu
Kegiatan
Keterangan
1.     







2.     



3.     





4.     

5.     
6.     



7.     

8.     


9.     
4 Mei 2012







5 Mei 2012



11 Mei 2012





8 Mei 2012

25 Mei 2012
15 Juni 2012


16 Juni 2012

18 Juni 2012


22 Juni 2012

6 Juli 2012

Agustus 2012
c)    Bertemu dengan Kepala Sekolah menyampaikan permohonan izin pelaksanaan TPK

d)    Memberi surat izin PTK kepada Kepala Sekolah


e)    Menyampaikan izin kepada wali kelas VIII untuk rencana pelaksaan TPK

f)     Kepsek memberi izin pelaksanaan TPK

g)    Menyampaikan kepada siswa rencana pelaksanaan TPK yang akan dilaksanakan

h)   Persiapan
Mempersiapkan administrasi yang dibutuhkan (Silabus & RPP, analisis pembelajaran, analisis evaluasi, pengumpulan data, lembar pengamatan guru dan siswa, alat-alat penunjang KBM)

i)     Menyampaikan kepada siswa tentang pelaksanaan TPK siklus pertama

j)     Pelaksanaan PTK Siklus 1

k)    Konsultasi dengan partisipan

l)     Merencanakan pelaksanaan  TPK Siklus Kedua (menyampaikan kepada siswa)  menyiapkan administrasi yang akan dipakai dalam pertemujan kedua / siklus kedua khusus kepada siswa diberi pengarahan tentang penggunaan metode diskusi

m)  Melaksanakan PTK Siklus kedua (Pertemuan Kedua) mengadministrasikan seluruh hasil PTK.

n)   Mengadakan percakapan dengan Kepala Sekolah, pengamat 1 dan 2 tentang hasil PTK dan mengadakan berita acara siklus 1 dan 2 pelaksanakan PTK.

o)    Menyusun laporan PTK


p)    Konsultasi

q)    Perbaikan laporan PTK / Pengetikan

Penjilidan



            Sofifi,  Agustus 2012
Peneliti,


Jhoni Lagun Siang



C.   Untuk Siswa

1. Hal Positif
No
Uraian
Hal pengamatan dalam prosentase (%)
Keterangan
1.     
Keikutsertaan  siswa mengikuti proses pembelajaran dengan baik
90 %

2.     
Keterlibatan siswa dengan baik
85 %

3.     
Lain – lain



No
Uraian
Hasil pengamatan
Keterangan
Ada
Tidak ada
1.     
Kurang memperhatikan proses pembelajaran yang berlangsung seperti :




a.    Bicara / sibuk dengan temannya




b.    Membuat coret-coret di kelas / dibuku




c.    Malas / melamun




d.    Sibuk dengan pekerjaan lain




e.    Jalan-jalan dalam kelas




f.     Memegang HP / Menelepon




g.    Lain – lain




           

5.    Mengawasi siswa




6.    Mengarahkan siswa dalam mempresentasikan hasil




7.    Mengarahkan siswa membuat kesimpulan




8.    Memberikan penguatan dan penanaman nilai kepada siswa




9.    Melaksanakan evaluasi




10. Mengarahkan siswa untuk menutup kegiatan pembelajaran dengan menyanyi dan berdoa.





                                                                                                   Sofifi,   Juli 2012
                                                                                                       Pengamat I


                                                                                    Melki Sedek Dogouru, S.Si.Teol
                                            NIP




tutwuri-warnaPEMERINTAH KOTA TIDORE KEPULAUAN
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN
Jl.Lintas Halmahera. Desa Akekolano Kecamatan Oba Utara

SURAT KETERANGAN
Nomor :                                  
Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama                                   :    SAHRUDIN RADJABESSY, S.Pd.M.Si
N I P                                     :    19641231 199203 1 247
Jabatan                                :    Kepala Sekolah
Dengan ini menerangkan bahwa :
Nama                                   :    JHONI LAGUN SIANG, S.Pd.M.Pd
Tempat / Tgl. Lahir               :    Togola Sangir, 14 Juni 1979
NIP                                       :    197906142010011008
Jenis kelamin                       :    Laki-laki
Pekerjaan                             :    Guru / Dosen
Benar melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan di Kelas VIIIA mulai persiapan bulan Mei sampai dengan Juni 2012 dalam rangka penyelesaian PTK dengan judul “MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN METODE PRESENTASI PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN DI KELAS VIIIA SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN”.
Demikian Surat Keterangan ini dibuat dengan benar untuk digunakan sebagaimana mestinya.
Sofifi,     Juni 2012
Kepala Sekolah

SAHRUDIN RADJABESSY, S.Pd.M.Si
NIP 196412311992031247
tutwuri-warnaPEMERINTAH KOTA TIDORE KEPULAUAN
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN
Jl.Lintas Halmahera. Desa Akekolano Kecamatan Oba Utara

SURAT IZIN PENELITIAN
Nomor :                                  
Berdasarkan Surat dari Kepala Sekolah SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan dengan No.……………………………… perihal Permohonan Izin PTK, maka kami memberikan izin kepada :
Nama                                   :    JHoni Lagun Siang, S.Pd.M.Pd
NIP                                       :    197906142010011008
Tempat / Tgl. Lahir               :    Togola Sangir, 14 Juni 1979
Jenis kelamin                       :    Laki-laki

Untuk melaksanakan PTK di SMP Negeri 11 Tidore Kepulauan dengan judul “MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN METODE PRESENTASI PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN DI KELAS VIIIA SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN”.
Demikian Surat Keterangan ini dibuat dengan benar untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Sofifi,     Juni 2012
Wali Kelas VIII A

ASRIYAH ANSAR, S.PdI
NIP



 

tutwuri-warnaPEMERINTAH KOTA TIDORE KEPULAUAN
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMP NEGERI 11 TIDORE KEPULAUAN
Jl.Lintas Halmahera. Desa Akekolano Kecamatan Oba Utara

BERITA ACARA PELAKSANAAN PTK
Nomor :                                                          
Pada hari selasa tanggal 15 Juni 2012, saya yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama                                   :    SAHRUDIN RADJABESSY, S.Pd.M.Si
N I P                                     :    196412311992031247
JABATAN                            :    Kepala Sekolah

Dengan ini menyatakan bahwa :
Nama                                   :    JHONI LAGUN SIANG, S.Pd.M.Pd
N I P                                     :    197906142010011008

Telah menyelesaikan serangkaian PTK melalui 2 siklus, yakni Siklus Pertama hari Selasa 15 Juni dan Siklus kedua hari Selasa, 22 Juni 2012 telah berjalan dengan baik aman dan sukses.
Demikian Berita Acara ini dibuat dengan benar untuk digunakan sebagaimana mestinya.

                                                                                    Motoling,     6 Juli 2012
                           Peneliti                                                   Kepala Sekolah

    JHONI LAGUN SIANG, S.Pd.M.Pd         SAHRUDIN RADJABESSY, S.Pd.M.Si
NIP197906142010011008NIP 196412311992031247



















 

 
















 








Tidak ada komentar:

Posting Komentar